Sendokir!

Oleh:

“He eh, terus?” tanya gue nyimak.

“Gue perhatiin kan supir travel-nya nih, kayak yang udah ngantuk. Gue lihatin terus… lama-lama dia ngambil bantal, ditaruh di bahu kanan buat nyender, rilek banget. Gue mikir wah gawat nih kalau abangnya ketiduran. Jadi nggak bisa tidur gue. Udah gitu, makin lama, makin lama, eh, kaki kirinya dinaikin ke atas, naik ke jok, kayak gini nih!” kata Jawir sambil nyontohin duduk ala makan di warteg.

“Lah? Itu gimana nginjek koplingnya?!” gue makin geli sendiri denger ceritanya.

“Nah, makanya. Kagak diinjek berarti. Gas teruuus! Hahaha! Parah banget!”

SENDOKIR! adalah catatan seorang mahasiswa gaoel abiez yang memberikan suasana baru dalam dunia penulisan. Cocok banget dibaca pas gabut dan rilek. Buku ini Insya Allah ada untuk menemani dalam segala urusan.

Jadi, kalau lo denger kata “sendokir”, itu bukan karena mereka lagi sendirian tapi mereka lagi ngomongin buku gue!
—————————————————————————————————-

“Kocak gila, memalukan, tapi menyenangkan abis, bukunya Hayu sukses bikin gue kagak stop ngakak! Kalo lo baca tulisannya, lo wajib ketemu orangnya. Ngocol melulu!”
– Dio Rudiman, Penulis dan Komikus.

“Hayu membuktikan bahwa ga perlu inspirasi yang tinggi dan terlalu jauh untuk menulis buku. Cukup dengan mengamati kejadian sehari-hari di sekitar kita, semua bisa dijadikan bahan untuk tulisan. Itu yang bikin buku ini jadi ringan dan enak dibaca, bahkan bisa bikin kita tertawa di beberapa bagian. Pokoknya buku yang sangat cocok dibaca saat sedang Sendokiran. :)”
– Gilang Bhaskara, Stand Up Comedian.

“Buat orang yang nggak suka baca, buku ini bisa buat lo suka baca, selembar-dua lembar dapet lah…”
– Awang Pamungkas, Temen.

Penerbit

Indie Book Corner

Close